Pengalaman (BURUK) dengan Uber

  • Thursday, June 16, 2016
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

Setelah gue pindah domisili di daerah Jakarta Timur, setiap hari gue pergi ke kantor pakai UberMotor karena murah dan nggak kena rush hour. Jarak 3km cuma kena 5ribu kapan lagi yekan? Sedangkan aplikasi ojek online lain harganya 2 kali lipat.

Tapi, sayangnya Uber punya system management yang buruk. Admin sosial media dan CS-nya yang lebih payah daripada CS di JakartaNotebook yang kadang bikin dongkol.

Jadi kronologisnya gini, beberapa hari yang lalu gue pergi ke kantor menggunakan UberMotor. Dan amehnya tarif yg dibebankan ke gue cuma 1.500 padahal biasanya kena sekitar 5.000 sampai 6.000 rupiah. Gue inisiatif kasih abangnya tarif normal karna gue udah curiga ini error.

Dan sorenya ketika gue mau pulang kantor mendadak gue gak bisa pesen Uber karena ada tunggakan sebesar 4.200 rupiah karena system tadi pagi error. Sialnya, itu harus dibayarkan menggunakan credit card. Kan bapuk. Gue langsung ngehubungin driver yang nganter tadi pagi, dia bantu follow up ke Uber gak ada respon. Gue mention di twitter dan tanya di FB juga gak direspon. Gue hubungin support@uber.com juga gak direspon udah 3 hari. Beda banget sama admin Go-Jek yang cepat tanggap kalo usernya mengalami masalah.

Finally karena gue butuh Uber, gue ganti nomor HP gue dan bikin akun lagi. Sayangnya mungkin karena jaraknya yang terlalu cepat akhirnya kedua akun Uber gue dibanned sama system. Itu kondisinya gue udah kirim pengaduan lagi via aplikasi. Tapi sampe sekarang juga nggak direspon.

Gila bener managementnya. Niat nggak sih bikin bisnis?

Finally sekarang gue pake Grab karena harganya menengah. Go-jek mahal banget 15.000 padahal jaraknya deket banget ke kantor. Yang ada gue tekor.
Semoga gue bisa pake Uber lagi. Dam bagi kalian yang nggak punya CC, hati-hati!

You Might Also Like

0 Komentar