Lost in Jakarta

  • Friday, July 11, 2014
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

Bisa kebayang gak? Apa jadinya anak rumahan jalan bareng sama anak rumahan yang lagi liburan ke kota si anak rumahan yang pertama? (mampus bingung kan sama bahasa gue? wekawekaweka) Jadinya, bener-bener bikin seteres di jalan, bikin emosi, dan bikin kapok!

Selasa kemarin gue dan pacar gue iseng nyari kaca mata. FYI, kacamata gue patah keinjek kaki sendiri gara-gara gue mau ambil kaos Godonk buat sepupu gue yang TERNYATA ada di sebelah pacar gue tapi gue gak sadar LOL Yeah, gak usah dibully, gue emang onta, eh oneng maksudnya LOL

Nah, sesuai rekomendasi bapak Fadhli, kita menuju ITC Mangga Dua Jakarta Utara, tapi sayang sekali bapak-bapak, ibu-ibu, penonton sekalian (dihajar) gue dan pacar gue gagal menemukan ITC Mangga Dua LOL Kami cuma nemu Mangga 2 Square yang sepi kaya kuburan ditambah WTC Mangga Dua. Entahlah di mana letak ITC Mangga Dua sampe sekarang masih jadi misteri (halah! pret)

Penderitaan belum berakhir, setelah masuk Mangga Dua Square, kita tersesat di parkiran kebingungan nyari di mana jalan keluar menuju gedung utama. Gue ini anak selatan lagi, itu pertama kalinya gue (dan dia) menginjak mall kampret itu. Udah masuk dalem, penderitaan belum berakhir saudara-saudara! Karena ternyata Mallnya sepi ditambah tukang kacamata kaga ada. Disaat udah capek naik turun eskalator, akhirnya gue menemukan apa yang gue cari, tapi sayang sekali harganya sungguh nggak berprikemahasiswaan akhirnya gue kabur sama pacar gue dan memutuskan untuk hengkang dari mall tersebut LOL

"Cari mana lagi ya?"

"Gue juga bingung.... Itc nya gak tau di mana say," bales gue udah pasrah. "Kata Noni di Blok M Square banyak yang jual kaca mata. Mau ke sana?"

"Yaudah, gue sih ikut aja."

"Tapi ini kita posisi masih di mana? Sumpah gue gak tau letak kita."

"Apa pulang dulu aja ke kosan?"

"Yaudah, gue pasrah sayang. Gue bukan anak UTARA!" sumpah suara gue udah melas LOL dan ternyata ntah gimana caranya gue dan Ori salah belok. Sip, kita terdampar di pemukiman kumuh kolong jumbatan. Gue agak spicles juga ngeliatnya. Karena 22 tahun gue idup di Jakarta baru kali ini gue ngeliat pemukiman kumuh secara langsung dan pemukiman itu bersebelahan dengan gedung-gedung dan toko-toko. Bisa dibilang suasananya terlalu signifikan kalau diliat-liat (miris).

"Beb, gue rasa kita salah jalan deh ini..." suara gue tambah lemes.

"Katanya tadi pengen nyasar?" yeeeeh si monyong, pas sebelum berangkat emang gue pernah bilang kalo kita mau main 'nyasar-nyasar'an tapi ya nggak nyasar beneran juga bego! (makan rujak (?))

"Ye kampret, ya gak beneran juga kali nyasarnya" bales gue sewot. Akhirnya kita mengandalkan Sygic biar bisa keluar dari ketersesatan yang nista itu. sAYANGNYA GUE BARU SADAR KALO SI ORI MASUKIN KODE "JUMBATAN MERAH" PADAHAL KITA KAN MAU KE BLOK M! ADUUUUHHH!

Dan, setelah di Jumbatan Merah, Sygicnya susah menditeksi Blok M karena (maybe jalannya terlalu jauh) akhirnya gue masukin kode Sarinah dan kita berpetualang sampai ke pasar baru, melewati Juanda, dan sebagainya. Saking nyasarnya malah sampe ke Latulahari (itu loh halte Trans Jakarta koridor ragunan sebelum Halimun) sumpah, itu kampret banget!

Terus kita mengikuti Sygic dengan harapan gak kesasar! Yeah, tembus TOSARI. Gue udah bisa bernafas lega. Tapi, apa lagi yang terjadi sodara-sodara? Bensin motor mulai limit sedangkan SPBU jauh dari jangkauan. Akhirnya, pacar gue dengan nekat-senekat-nekat-manusia-yang-baru-liburan-ke-Jakarta masuk ke gang kecil cari bensin eceran dan ketika ketemu lo tau berapa harga per liternya? TEPAT SEKALE! 10 RIBU! Rada gak iklas juga gue ngasihnya tapi ya mau apa dikata itu kondisi darurat.

Gue dan Ori melanjutkan perjalanan yang padat, merayap. Oke! Harusnya emang gue dan dia naik Trans Jakarta AJA! Jalanan macet nggak ketulungan ditambah puasa, Ori gak saur, dan lu pikir aja gimana dehidrasinya kita. Gue mencari puteran tapi susah buat muter karena itu puteran ada di jalur cepet. Alhasil gue dan Ori asal belok kiri berharap ada jalan tembus. Tapi, malah jadi cuma muter-muter di tempat yang sama. Masuk di halte Karet, keluar di Halte Polda. Kurang bangke apa? Akhirnya ketemu bundaran baru bisa puter balik dan. Gue gak sadar kalo Ori salah ambil Jalur karena gue berfokus sama Sygic. lalu, apa yang terjadi saudara-saudaraaaa? TEPAT SEKALEEEEE!!! GUE DAN DIA NYASAR SAMPE SLIPI!

Si Ori tambah sewot, gue cuma bisa pasrah. Akhirnya dari Sygic itu gue arahin ke Mangga Besar dengan harapan gak ada nyasar-nyasar lagi dan dengan harapan, plis Sygic jangan TROLL KITA! Setelah perjalanan lumayan panjang karena melewati jalur Slipi dan Jalur busway lebak bulus - harmoni akhirnya kita menemukan HALTE HARMONI! Hati udah tenang, berarti udah deket dari kosan! YEEEE!!!

Namun, sayang sekali penderitaan belum berakhir -_-v

Pas masuk ke gang sempit yang motong ke gang kosan ternyata ada kondangan -_- alhasil puter arah keluar gang lagi. cari perputaran lagi dan pas ketemu perempatan yang dituju baru deh bisa belok Kiri. BEGOnya.... Patokan belokannya ntah kenapa nyempil. Pacar gue makin sewot, "mana? kok ga ada?" gue sendiri aja udah ngeblank. Lu bayangin aja di jalan dari jam 11 sampe jam 3 sor kesasar itu BANGKE BANGET loh sob. setelah putar arah terus ke jalur yang tadi ternyata itu patokan keselip. Gue sempet kena sewot tapi, setelah belok ke gang, gue yang sewot balik. "Nih ada patokanya. Napa jadi salahin gue?" Sumpeh itu mood gue udah gak ada indah-indahnya.

Akhirnya dengan babak belur sampe juga dikosan Fadhli dan bisa istriahat sambil nunggu buka.

Oke....


Pelajaran dari kisah gue.....


Bersabarlah dengan kemacetan Jakarta,
Kalo gak tau jalan (motong) mending naik transjakarta aja,
siapin amunisi kesabaran kalo kesasar,
siapin GPS bagi yang baru pertama kali ke Jakarta,
Anak rumahan mending di rumah aja syalalalalala (kalo ini sih gue ngomong sama diri gue sendiri LOL)

HATI-HATI, JAKARTA BISA BIKIN STRESS LOL




(ILUSTRASI DARI GOOGLE :v)

You Might Also Like

0 Komentar