Pesimis dengan LDR?

  • Monday, March 03, 2014
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

What's up! Gue balik lagi mengisi blog gue yang mulai jamuran karena udah lama kagak gue isi-isi wokwokwok maklum lagi sibuk sama dunia nyata nih (ah ngeles) Apalagi gue udah mau nyusun Tugas Akhir, sumpeeeeehhh ngebul loh otak gue. Oke skip, skip! Jadi ketauan kan seberapa muda gue tapi selalu bikin artikel kaya yang paling ngeti aja gitu? HAHAHA! Tapi, gak masalah karena gue yakin dari banyak yang kesasar di sini pasti ada yang kebantu tapi juga ada yang mengutuki gue, "Alah sotoy babat lu, Chin!" Daijobu, gak masalah kan otak orang beda-beda :D

Nah, mari kita ngobrol santai tapi serius dimari, Sebelumnya kalian pernah baca postingan gue yang "LDR LANGGENG? BISA!" belom? Kalo belom, mending baca dulu gih. Post nya gak panjang kok soalnya gue ngepost dari Blogger for Android, males ngetik panjang-panjang karena gue the queen of typo MUEHEHEHE :D

Sebenernya ini lanjutan post gue itu. Gue kadang suka panas eh sebel sama orang yang langsung pesimis ketika menanggapi APAPUN yang berbau Long Distance Relationship atau LDR atau Hubungan Jarak Jauh. Mereka selalu pesimis beranggapan kalau hubungan itu sulit, penuh masalah, bahkan beranggapan LDR gak bisa sukses.

Emang, bagi mereka yang pada awalnya pacaran tiap hari ketemu terus mendadak jadi susah ketemu butuh adaptasi tinggi untuk menyesuaikan diri setelah si pacar pergi ngungsi/ngerantau/atau apalah istilahnya. Biasanya yang memisahkan itu karena faktor kuliah dapet di daerah lain.

Tapi, ketika mereka sanggup melewati masa LDR itu, bakal ada rasa super puas nanti.

Sama kaya di postingan gue sebelumnya, kunci LDR adalah keterbukaan dan komunikasi. Bahkan tingkat keterbukaan yang kita kasih harus 2x lipat lebih besar ke pasangan karena dengan cara itulah si pacar hatinya bakal ngerasa adem dan nggak was-was kalo kita tiba-tiba ngilang.

Bahkan, seorang Coach cinta pun berkata kalo LDR itu "10% Sayang, 20% Insekyur, 70% Salah Paham"



Itu yang bakal terjadi kalo kita gagal ngejaga LDR kita! Nah, serem kan? Coba bayangin, lo pacaran sama pacar yang gak bisa diajak kerja sama dalam LDR lalu sering ngeribetin hal-hal yang sepele -_- Bahkan, kita pergi kumpul sama temen lawan jenis aja disensiin padahal kita udah ijin sama dia? Oh God! Itu serem!

LDR itu rawan Insekyur ketika kita gagal total dalam komunikasi kita ke pasangan. Insekyur itu juga bisa bertambah parah kalo kita nggak terbuka (tanpa ngelanggar privasi sih, kalo gue sih udah ngelanggar privasi tapi karena gue gak masalah jadi yah dia juga ikut ngelanggar privasi. Endingnya malah jarang ribut. Emejing, kan?) maka dari itu penting banget 2 hal yang gue sebutin ampe berbusa-busa dari postingan gue berikutnya.

"Sotoy lu, Chin?"

"Berisik! Gue udah LDR 1 tahun lebih, lu mau apa?" *sumpel sempak nenek*

Nah perihal salah paham, LDR juga rawan salah paham. Kenapa? Karena kita cuma memanfaatkan media yang ada. Tapi bersukurlah kita yang LDR-an di jaman canggih sekarang. Banyak media yang bisa dipake buat lepas kangen meskipun tanpa sentuhan (hiks T_Tv) TAPI, Lumayan daripada jaman dulu kirim surat pake merpati pos. Nyampenya bisa 1 bulan kemudian lagi. Kangenya cuma ditahan ke hati tanpa tersampaikan. Uhhh, jadi kita patut bersyukur sama jaman modern ini.

Tapi, komunikasi pake pesan singkat/chat agak bahaya loh...

Ingat, itu cuma tulisan.... tanpa nada bicara! Kalo gak ati-ati yaudah mampus aja lu berdua. Berantem deh!

Contoh kasus :

X : Sayang besok aku mau pergi sama bokap ke Java Jazz boleh ya?
Y : Sama bokap aja?
X : Iya sayang, serius. Kamu kaya gak tau bokap gue aja cinta banget ama Jazz
Y : Yaudah gih...
X : Kamu marah?
Y : Nggak kok, kalo mau pergi ya pergi aja

Nah, nada yang dicerna sama X adalah "YAUDAH GIH!" dengan nada tinggi. Padahal si Y maksudnya ngomong santai kaya di pantai :D tapi berhubung si Y nanya "sama bokap aja?" jadi si X mikirnya beda :D

Jadi kita juga harus jago juga nih komunikasi sama pacar. Apalagi buat cewek, plis jauhin kata kata berbau #kode sumpah ya itu bakal memperumit keadaan yang sebenernya gak rumit!

Tadinya, gue pun membantah teori yang diucapin coach cicintaan di atas itu. Tapi, setelah gue cerna.... yah, itu adalah hubungan LDR yang terjadi JIKA GAGAL DIJAGA.

Kenapa gue membantah? Karena gue sama sekali nggak ngerasain apa yang dikatakan di gambar itu :D ternyata itu faktor 5K yang gue terapin. Sebenernya, sebelum gue tau 5K, gue udah terapin itu bahkan dari pacar gue yang sebelumnya :D Tapi, setelah gue dapet Teori 5K gue baru sadar hubungan gue sudah "memenuhi".

Nah, gue aja bisa. Kenapa elo nggak?

LDR itu bukan akhir dunia, sob! Masih banyak yang lebih rumit dari itu!

You Might Also Like

0 Komentar