Tips Cari Pacar Biar Langgeng

  • Saturday, January 04, 2014
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments


HALOOOOO!!!

Apa kabar buat elo nih yang kesasar di blog gue? Entah akibat mbah gugel atau karena salah pencet link gue gak peduli. Pokoknya gue sumpahin semoga elo bisa mendapat sebuah pencerahan untuk menjalani sebuah relationshop dengan someone DAN buat yang gak baca sampe abis gue sumpain hubungan lu sama someone lu macet kaya Jakarta #dibacok :D

Oke, langsung aja ke topik utama ya biar gak kebanyakan bacot. Soalnya gue mau berbagi tips, bukan mau pidato. Gue cuma penulis ulung, bukan kepsek yang pengen curhat pas upacara bendera #ngakak

Seperti yang dikatakan oleh Hitmansystem kalo Cinta itu emang alamiah tapi cara untuk menjaga dan menjalaninya bisa dipelajari. Yah, gak mirip banget sih kata-katanya tapi kurang lebih kayak gitu. Gue lupa juga soalnya #oneng Nah, guna mempelajari cinta itu, atau lebih dikenal dengan ilmu romansa (halah) supaya hubungan lo sama someone lo lancar dan bisa melewati batu sandungan yang PASTI ditemui.

Sebelum menjalani sebuah hubungan dengan seseorang, pasti dong kita bakal cari calon dulu buat dimodusin atau dipedekatein kan? :v Nah, kita pun harus mempertimbangkan hal-hal ini :

1. Realistis

Yap, kita harus realistis! Misal kita suka sama si A, sedangkan si A itu ngasih penolakan ke kita atau malah gak respon. Padahal kita udah pedekate setengah idup. Yaudah, lupain aja. Cari terget baru. Kalo ngarep terus juga gak bakal bikin dia bertekuk lutut. Kan udah ditolak sebelum nembak?

Realistis di sini juga berarti, sadar diri. Sadar diri meliputi, sadar muka, sadar fisik, sadar kasta, sadar kualitas diri, sadar kemampuan diri, sadar kelebihan, sadar kekurangan, dan sadar-sadar yang lainnya. Jadi jangan bermimpi jika elo orang yang (sorry) nggak menarik tapi ngarep pacaran sama bintang kampus yang super eksis dan dikelilingi banyak fans.

Ketika kita menyadari kemampuan diri kita, kita bisa intropeksi dan mencoba berubah lebih baik lagi. Lalu, mencari kekasih yang sekelas dengan kita. Kalo beda, pasti ada kesenjangan. Iya, kesenjangan gaya hidup, kesenjangan pemikiran, dan kesenjangan-kesenjangan lainnya. Ujung-ujungnya Kalo hubungan ini berhasil terjalin, pasti suka ribut, tertekan, dan minder. Yang kelasnya sama aja salah satunya bisa minder apalagi kalo kelasnya beda? Kelas di sini gak cuma masalah status sosial, tetapi psikis juga ikut masuk ke dalamnya.

2. Visi-misi sama

Ketika elo udah berhasil nentuin siapa target lo. Maka selanjutnya adalah melakukan persamaan visi-misi dalam hubungan.

Resiko visi-misi beda contohnya aja gini, elo pengen serius sedangkan pasangan lu cuma mau main-main sama elo. Serius ketemu main-main jadi pasti yang serius sakit hati dong? Ujung-ujungnya makan hati, terus bubar, deh #nohope

3. Sinkronisasi Persepsi

Ini penting, sebelum mutusin buat jadian. Elo juga harus menyinkronkan pola pikir lo sama si target. Kalo dari awal aja udah gak nyambung gimana kedepanya? Suram! Pasti bakal ribut terus, ditambah lagi akan ada pihak yang merasa dirugiin, atau bahkan keduanya saling teken, paling miris adalah minimnya rasa kepercayaan dalam hubungan.

Nah, ini gue bikinin ilustrasi kalo elo pacaran dengan perbedaan persepsi yang gak bisa disinkronisasikan, gini nih jadinya (moga lo pada ngerti #ngakak)

Persepsi Beda â Prasangka â Rasa Takut â Tidak Berani Menyampaikan Opini â Negathive thinking â Gampang Ribut â Putus

It's not good, Dude -_____-v dan tolong koreksi gue ya kalo salah karena ini gue bikin atas dasar logika gue sendiri :v

Nah, ketika elo mampu melewati 3 tahap tadi di saat pedekate dan semuanya cocok. Silahkan tembak (atau kalau yang cewek kasih sinyal pengen ditembak :v ) si target :v Insya Allah kedepannya jauh lebih terjamin ketimbang mereka yang hanya pacaran dan bertahan atas nama cinta tapi mengabaikan dan tidak mengomunikasikan perbedaan yang ada.

You Might Also Like

0 Komentar