Kisah Jingga

  • Tuesday, January 21, 2014
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

Maleeemmm!!! :) gimana hari Selasa lo? pasti pada mager semua ya dikarenakan cuaca yang sangat bersahabat buat gelindingan di balik selimut bareng guling LOL

Ah ini bukan postingan tips atau apapun itu kok. Ini cuma sebuah catetan gue tentang sesuatu yang lagi terjadi di pikiran gue dan bergejolak begitu kenceng kaya kentut yang kelamaan ditahan. udah masuk, pengen keluar lagi, ditahan masuk lagi, tapi pengen keluar lagi dengan tekanan yang pastinya lebih cetar dari sebelumnya #dicekek

Sebenernya gue bingung mau cerita kaya gimana. Karena gue gak mungkin membeberkan semua jadi cerita gue harus lulus badan sensor dan badan sensor itu adalah diri gue sendiri #ngakak

Kejadian ini belum berlangsung lama, tepatnya akhir tahun kemarin. Gue iseng searching sebuah nama, sebut saja Jingga karena tingkat kekepoan gue yang super laknat itulah gue berhasil kesasar di blog Jingga yang ikutan jingga karena backgroundnya seperti nama gue asli gue :D (yang tau nama asli gue, diem-diem aja, gue tau kok real name gue KEREN banget #cuih)

Lanjut, di sana gue melihat postingan-postingan pribadinya. That blog is like her diary. Sampe akhirnya gue kesasar di sebuah postingan hingga mata gue melejit pengen lompat dan gelindingan di rel kereta Bintaro. Di sana dia bercerita tentang seseorang yang gue kenal dan (pernah) menjadi bagian dari hidupnya. Beberapa kali gue tercekat karena pernyataan demi pernyataan yang dia ungkapin bener-bener gak sesuai sama fakta lapangan yang terjadi...

Dia merasa bukan menjadi sebuah prioritas.
Padahal gue tau banget orang yang ia ceritakan (pernah) menjadikan dia sebuah prioritas. Bahkan, gue tau gimana hancurnya orang yang ia ceritakan ketika hubunganya dengan Jingga kandas. Sampe FB dideactive dan gue bareng anak-anak sibuk nyariin dia (biar gak ribet, panggil aja Jojon) tapi gak nemu. Sampe akhirnya gue SMS Jojon buat nanya "elo kenapa matiin FB? anak-anak nyariin" dan Jojon bilang butuh waktu, dia pengen intropeksi diri dan dia ngerasa gak tegas. Gue bingung lah, gue gak tau pokok masalahnya. Bahkan cerita detail tentang apa yang sebenernya terjadi baru gue dapet setengah taun yang lalu dari Jojon LOL

Bahkan, gue juga ngeliat gimana Jojon berusaha keras buat move on sampe nekat nembak anak orang padahal dia gak gitu kenal dan gue ngakak pas Jojon curhat soal cewek yang dipacarinnya LOL #dibacok terus tiba-tiba dia curhat... selama dia pacaran sama si Jumi dia berharap si Jumi bisa menggantikan Jingga tapi nyatanya..... kagak #hammer 

Di sisi lain, si Jojon juga suka sama cewek bernama Juminten. Jingga pernah ngaduin tweet Juminten kalo Juminten suka sama Jojon tapi Juminten ngeles dan parahnya Juminten malah ceritain gebetannya yang lain bernama Joko ke Jojon. Jojon jadi bimbang dan akhirnya deketin si Jumi.

Setengah bulan berlalu, hubungan Jojon dengan si Jumi makin ngawur, udah si Jumi nya ngebokis, Jojon juga masih berharap buat move on dari Jingga melalu si Jumi dan si Juminten cuma jadi dukun curhat sampai di akhir tahun itu.....

Segala yang gak boleh kebongkar itu kebongkar. Jojon curhat kalo si Jumi nyuruh pake BB nah si Juminten ngakak sambil bilang, "kalo pacaran sama gue pasti elo gak bakal gue suruh pake BB" dan SEMUA TERBONGKAR! Mulailah hubungan gelap binti nista itu hingga si Jojon udah gak kuat lagi sama si Jumi mereka pegat, dan jadian sama Juminten hingga sekarang.

Itu pun gak pure Jojon move on dari Jingga. Gue sendiri pun ampe tepok jidat. Jojon selalu terbuka sama Juminten, bahkan, ketika Juminten nanya "masih keinget Jingga?" Joon bilang, "Udah gak gitu tapi jujur kadang bayang itu suka muncul gitu aja" Bahkan sampe si Jojon mimpiin Jingga pun Juminten tau.

See? Itulah sebagian kecil yang gue beberin tentang Jojon. Karena sisanya masih banyak LOL

Ketika gue baca tulisan Jingga tadi (balik ke awal) ketika Jingga bilang dia bukan prioritas ataupun tidak cukup baik untuk Jojon. Gue mendidih. Persis kaya Air yang digodok diatas matahari, langsung hot! Akhirnya dengan segala kenekatan dan kenistaan gue, gue komen postingan blog itu!

Gue beberin gimana susah payahnya Jojon buat lepas, dan gue beberin juga kalo dia itu prioritas bahkan dia sendiri yang ogah kalau dibawa ke rumah Jojon. Jadi salah siapa? Jojon bilang ke gue, kalo Jingga maunya dateng sama temenya bernama Jupe pergi ke rumahnya dan "mengaku" sebagai temen Jojon, bukan PACAR! Gimana gue gak mendidih sedangkan Jojon adalah sahabat gue banget LOL

Setelah beberin itu, gue juga kasih semangat tulus buat Jingga. Karena Jingga dan gue, kita sama. Kita adalah orang yang memiliki kekuarangan fisik yang sangat nyata dilihat oleh orang lain. Jujur, gue gak suka orang lemah apalagi orang minder.  Karena itu gue sampe nulis panjang lebar kali tinggi buat nyemangatin dia.

Karena masih ada BANYAK orang lain yang jauh lebih memiliki kekurangan nyata selain kita. Bahkan ada yang nggak punya tangan dan kaki, tapi mereka MAMPU UNTUK BERTAHAN dan MASA KITA HARUS MINDER SEDANGKAN MASIH BANYAK ORANG LAIN YANG JAUH LEBIH SULIT DARI KITA?

Sebenernya, gue masih gak paham sama pola pikir Jingga. Mungkin karena gue agak macho sedangkan dia feminim banget makanya gue gak bisa mencapai pikirannya.

Hari ini gue buka lagi blog itu.

Cuma ingin memastikan kalau dia baik-baik aja. Jangan tanya kenapa gue peduli, gue pun nggak ngerti kenapa gue harus peduli sedangkan Jojon aja udah bodo amat sama Jingga.

Dan gue melihat komen balasan dari Jingga dipostingan itu. Gue cuman bisa tersenyum kecut. Ntahlah gue musti komen apa, walaupun jiwa dan raga ini ingin berontak untuk komentar lagi. Tapi, gue gak mau menyulut api. Gue cuma mau menjadi penengah dan pemberi tau kalau, "YANG LO PIKIIRIN SELAMA INI SALAH TOTAL!"

Bahkan, ketika gue ngeliat postingan baru berisi lirik Dewi Lestari gue makin geleng-geleng... Inilah yang tersirat di pikiran gue...

Di atas langit masih ada langit
Di bawah tanah masih ada lapisan tanah lainnya 
Allah maha penguasa semesta alam 
Allah menciptakan kita dengan penuh ragam. 
Kamu punya ketulusan tapi orang lain pun punya ketulusan 
Hatimu tulus tapi pasti masih ada orang lain yang lebih tulus 
Janganlah kamu memandang bahwa kamulah yang paling menderita 
Dunia ini kelam dan kejam, kita tercipta untuk selalu berjuang 
Di antara orang kaya, masih ada yang paling kaya 
Di antara orang miskin, masih ada yang paling sulit 
Di antara orang bahagia, masih ada yang jauh lebih bahagia 
Di antara orang sengsara, masih ada yang jauh lebih sengsara. 
Kita memiliki kesulitan masing-masing dan Allah bilang dibalik kesulitan maka ada kemudahan, jadi syukurilah 
Kamu tak akan pernah tahu kemudahan jika kamu tak tahu kesulitan 
Kamu tak akan pernah tahu bahagia jika kamu tidak merasakan sedih 
Tuhan menciptkan kamu dengan kekuranganmu pun, punya maksud 
Seperti aku yang kehilangan mata kananku. Pasti punya maksud! 
Kita sudah kepala dua, kita tidak hidup di jaman kenaifan lagi. Inilah realita yang harus kita hadapi. 
Aku tahu dibalik semangat yang kau torehkan, tersimpan hati yang merana 
Aku tidak bisa dibohongi, apalagi karena sebuah postingan blog semata. 
Aku mampu membaca gaya tulisan kamu, apa kamu tegar, ditegar-tegarin, atau menunjukan kerapuhan. 
Aku sadar aku tidak akan bisa mengubahmu 
Aku sadar cuma kamu yang bisa mengubah mindset kamu. 
Dan... aku sendiri pun tidak mengerti kenapa aku harus ambil peduli. 
Semoga pertemuan kau dan aku kemarin memberikan kesan untuk kamu. 
Dan jika nanti kamu menemukan postingan ini.... kupersilahkan dengan hormat untuk berkomentar di bawah. Pasti aku balas :) walaupun itu sangat tidak mungkin. 
Kenapa aku tidak muncul secara brutal lagi di blog kamu? 
Karena aku tidak mau... walaupun banyak sekali yang ingin aku sampaikan tentang kehidupan.


You Might Also Like

0 Komentar