Galaxy Mini VS Gemini 8520

  • Tuesday, November 08, 2011
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

Itu adalah HH yang sampai hari ini gue pake. Setelah beberapa bulan gue pake keduanya, gue berani mengambil kesimpulan kalau, "gue selama ini salah make BB." :nohope :nohope 

Sebagai Smartphone kelas Low-Mid-End (dua-duanya loh ya) jujur gue ngerasa kecewa sama Kinerja Gemini dan ngerasa nyesel milih ni hape dulu-dulu. 

Galaxy Mini gue beli : 1.450.000 
Dengan fitur : Kamera 3MP, 3G, Kuat diajak ngegame yang berat-berat 

Blackberry Gemini 8520 : 2.200.000 
Dengan fitur : Kamera 2MP, no 3G, Maen game di sini? palingan maen CARO doang #blaarrr 

(ini yang paling mencolok banget loh ya!!! Kalo spesifikasi yang detail bisa googling LOL) 

Terus, kalo START UP / REBOOTING 
Galmin : 1 menit = beres (bisa kurang malah) 
Gemini : semakin banyak app yang terinstal semakin lama juga rebooting berlangsung. Untuk BB gue sendiri = 10 menit REBOOTING DOANG!!! #kipaskipas (ps: makan batre banyak buat proses ini) 

Dan kalo INSTAL / UNINSTAL APP 
Galmin : Instal tinggal instal (bisa dari market ato bawa mentahan sendiri dari SDcard), uninstal tinggal uninstal, easy to use terutama buat orang-orang yang punya tingkat kesabaran rendah LOL dan gak pake Rebooting 
Gemini : Instal (nunggu donlotan dari app world) kadang diperluin rebooting setelah install / update app (makan waktu) terus waktu uninstal deletingnya SANGAT MAKAN WAKTU + REBOOTING) #bakarmenyan 

System 
Galmin : whatever you want, suka-suka sampe jontor, bisa berkreasi selama HH nggak nge-bata / ngebrick, Downgrade / Upgrate gampang [Froyo 2.2.1 tapi punya gue udah gingerbread 2.3.5] 
Gemini : flat =___=" mau instal ulang kudu hati-hati, semua harus dilakukan secara hati-hati dan system gak bisa dimacem-macemin apa lagi secara brutal kayak make Android. cuma mimpi di BB [OS 5.2 gai bisa dihybrid kaya Gemini 3G (Curve 9300 kalo gak salah #plak)] 

Batre 
Galmin : sibuk = 1hari charge, gak sibuk = 2hari charge, tapi buat ngirit batre lebih extrim lagi ada triknya. temen gue ada yang batrenya tahan 4hari padahal dipake sibuk terus :D 
Gemini : punya gue 3-4x charge sehari ==" no komen dah! LOL 

Browser 
Galmin : new tab, cepet, enak deh, ditambah opera makin maknyuusss 
Gemini : gak bisa new tab, lemoooootttttttttt kalo pake opera mini kena charge pulsa lagi walopun udah pake yang unlimited, dan harus pake cara khusus buat ngakalinnya ==" 

NAH, BETAPA KEBANTINGNYA 2 HH TERSEBUT!!! 
Gemini 3G jaman gue beli Curve 2520 harganya 2.5jt, jadi cuma karena 3G aja selisih harganya bisa sampe 300rb. Menurut gue itu kemahalan. Dengan fitur terbatas dan harga selangit, nggak relevan. 

Kalo ditanya nyesel, gue nyesel. Beruntung ada yang ngasut gue buat beli Android, waktu itu gue MARAH pas Blackberry gue dihina-hina dia, tapi setelah gue pake Android gue sadar Blackberry emang pantes dihina #peace XDDD dan gue berani taruhan BB is nothing without BBM ==" gue pun komunikasi lebih sering pake Whatsapp, lebih merakyat dan bisa dipake di mana-mana. 

Kalo ditawarin Blackberry Dakota atau Samsung Galaxy S II? Gue tetep pilih Samsung Galaxy S II!!! 

Jujur, gue heran kenapa BB jadi trenseter di Indo 
Gak pake BB gak gaul 
Padahal isi BB gini doang! 
Kalo pembisnis, demi urusan kantor, atau punya lapak dagangan pake BB sih menurut gue pantes. Soalnya emang BB diperuntukin buat bisnis kan? Fitur yang ditawarin juga cendrung buat urusan itu, kayak push email, terus BBM bisa ngirim file apa aja selain mulltimedia (gue sering pake ni fitur buat ngirim ketikan tugas LOL) Yang gue lucu, kok barang beginian bisa jadi "PENENTU KASTA" seseorang. Sekalian aja beli Iphone pasti langsung ketauan dari kasta mana. Sampe anak SD aja punya BB #ngakak 

Pesan terakhir : 
Yang mau marah-marah silahkan, yang setuju juga silahkan, gue cuma mengungkapkan opini dengam membandingkan 2 HH gue yang kebetulan dari kelas yang sama (dan ternyata kebanting). 



Terus gue semakin ngakak SADAR pas baca postingan temen gue di Tumblr-nya ==" gue ngerasa ketipu sih sebenernya....


http://rekuhizaki.tumblr.com/post/12071552453/jujur-gue-kasihan-terhadap-pemakai-blackberry-di

----------------------------

JUJUR, GUE KASIHAN TERHADAP PEMAKAI BLACKBERRY DI INDONESIA

Pertama kali gue tahu BlackBerry (selanjutnya gw singkat BB aja) sekitar tahun 2007/2008, pada waktu itu gue tahu BB itu sejenis PDA atau mungkin smartphone buat para eksekutif yang kerjaan setiap harinya rapat & presentase baik di kota ataupun luar kota. Gue ga pernah ngeliat orang pake BB pada tahun-tahun tersebut (kalo dibaca Tukul, mungkin ntar gue dibilang “NDESO!!” LOL)
Tapi, semua berubah ketika negara api menyerang (pengennya sih nulis kayak gitu LOL) — Tapi, hal itu mulai berubah sekitar akhir tahun 2009. Gue mulai melihat BB (pada saat ini masih banyak yang menggunakan trackball) terekspos di beberapa media massa. Para selebriti udah mulai menggunakan BB, mungkin juga para pejabat (baca:koruptor) diluar sana mulai mengikutinya. Tapi anehnya, di negara-negara Eropa orang-orang justru tidak terlalu tertarik dengan alat komunikasi yang satu ini.
Dan akhirnya pada tahun 2010-2011 BB langsung booming di Indonesia. Tak tanggung-tanggung penjualannya melampaui produk-produk NOKIA, yang menurut gue tiada saingan di negara ini. Produk dari RIM ini digunakan oleh berbagai kalangan masyarakat Indonesia. Temen-temen sekelas gue (lebih tepatnya disebut seangkatan, soalnya udah kuliah nih bro! :ngakak) 60-70% diantaranya merupakan BB user. Pada awalnya sih gue ga ngeliat BB bukan sebagai produk gagal. Tapi, akhir-akhir ini setelah gue analisa, BB patut disebut PRODUK GAGAL! Mau tau kenapa? Ini nih kesimpulan gw.
1. RIM menimpan data pribadi kita (mungkin kita ga sadar udah beberapa kali meng-upload data-data pribadi kita ke beberapa aplikasi di BB). Hal ini menurut point of view gue sangat mengecewakan. Dan orang Indonesia ga peduli akan hal tersebut (mungkin karena ke-sok-tahu-an mereka) bingung
2. Operating System BB itu kalah jauh ma OS lain seperti iOS, Android & Windows Mobile. Disini gue ngerasa ga puas banget meng-explore isi BB. Harga “ekslusif” sebuah BB ga mengimbangi fitur & fungsi yang ada di dalamnya.
3. BB itu ga laku di negara asalnya (Kanada)!!
4. Di negara asalnya aja ga laku, apalagi di Jepang?  :ngakak
5. Produk touchscreen BB ga terlalu menyesuaikan ma software-nya.
6. Ga opensource (?)
7. Dulu orang pake BB dianggap elit, tapi sekarang… pedagang kakilima aja pake BB (gue ga bohong, kemaren di Malioboro pedagang-nya pake BB Odin)
Hammer Kalo emang mau dianggap elit sih jangan pake BB bro, pake iPhone, atau Toshiba Regza noh! Ini gambar Toshiba Regza :
Regza
8. Ga bisa crack/hack sana sini. (Kalo menurut orang kelebihan, menurut gue sih kekurangan)
9. Orang-orang disekitar gue hanya mampu memaksimalkan 10-20% fungsi dari BB yang prosesor-nya (kalo ga salah) lebih dari 500 Mhz itu. Sebagian besar menggunakan BB hanya untuk pamer, ikut-ikutan jadi anak gaul (menurut mereka sih), menebarkan ke-ALAY-an mereka & terakhir hanya buat eksis di jejaring sosial walaupun mereka sendiri ga ngerti tujuannya apa. Padahal BB bisa multi-tasking. Bisa ngerjain banyak tugas sekaligus, bisa bikin presentase, bisa memanajemen waktu & fungsi lainnya.
10. Harga yang dibanderol tak sesuai dengan “isi” dari produk ini. Miris banget liat orang-orang Indonesia rela cari duit hanya untuk benda ini. Kalo menurut gue sih, harga yang pantas untuk sebuah BB standar (gue ngambil contoh Gemini Curve non 3G) 500-600 ribuan aja. Tingkat fungsionalitas-nya masih kalah ma Sony Aspen.
11. Tahukah anda, BBM itu sebenarnya ga beda jauh ma Mig33 ataupun aplikasi chatting lain. Hanya saja dibuat lebih “privat”. Kalo ekslusif sih menurut gue enggak, soalnya fitur-fiturnya banyak tuh yang sama ma Yahoo! Messenger. Intinya sih keuntungan BBM itu ga ada. Orang “ngerasa” efektif aja karena ada sistem paket dari ISP.
12. Kita dimanfaatkan oleh ISP (Telkomshit, Indoshit, XL, 3, AxShit, etc). Dengan paket 50.000-200.000 rupiah per bulan, mereka meraup keuntungan yang tak terkira dengan paketan pra-bayar seperti itu & layanan yang tak ada kemajuan (ex : jangkauan jaringan sama, kecepatan/bandwith ga jauh beda)
13. Sekarang itu ada banyak aplikasi messenger yang bisa berjalan di berbagai OS, contohnya LiveProfile & WhatsApp (ini yang paling terkenal). Seandainya WhatsApp terkenal lebih dahulu dibanding BBM, gue jamin BBM ga bakal laku deh di Indonesia. WhatsApp bisa dipakai di hape berbasis Symbian (NOKIA biasanya), Wndows Mobile, Android & iPhone. Dengan WhatsApp, komunikasi semakin luas (ga hanya terpaku pada platform yang sama). Tapi walaupun gue pake Android, gua ga nginstall WhatsApp, soalnya gue ga suka buang-buang waktu via chat. Cool
WhatsApp sendiri memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan BBM. Pin nya di-replace oleh nomer hape kita. Itupun masih bisa di-crack. Kapan-kapan gue bagi deh triknya.
14. Menyikapi Playbook, ini nih :
Playbook
Ini beneran produk gagal deh, RIM sendiri yang mengakuinya. Dibuat untuk menyaingi iPad & Samsung GALAXY Tab, malah ga laku di pasaran. Penyebabnya sih 1 aja, MISKIN FITUR! Gue saranin kagak usah beli produk ini deh, mendingan beli Olive Pad deh.   :ngakak
Olive Pad
15. BB ngeluarin produk baru nih :
BB Porsche
Walupun didesain ma Porsche sih ujung-ujungnya sama aja, MISKIN FITUR!
Itulah ulasan gue mengapa gue prihatin terhadap BlackBerrist (pemakai BB) di Indonesia. Daripada beli BB sih gue saranin beli produk-produk ini aja :
Galaxy
atau
iPhone
atau ini aja
5130
(Hape lama gue!)   :ngakak


-----------------------------

Setelah gue baca tuh posting
rasa-rasanya gue pengen banting kepala gue biar cepet bangun! Dodol banget selama ini gue mau pake beginian!


No offense
Setuju, bagus
ga setuju, GAK NGURUS #dgamparin

You Might Also Like

0 Komentar