Cerita Lucu, Gak Mesti Dari Kejadian Lucu

  • Thursday, September 08, 2011
  • By Penulis Cabutan
  • 0 Comments

Gue pernah diajak temen-temen gue ikut seminar di mana om Raditya Dika jadi pembicaranya. Siapa sih yang nggak kenal dia? Kayaknya orang Indonesia sejadi imposible nggak kenal dia dari karya-karya dia yang nyeleneh dan bikin perut gempa bumi mulu tiap lu pada baca.


Seminar itu diadain di pusat ibukota kita tercinta. Sebenernya ini acara anak Paramadina, tapi gue sama temen-temen gue iseng aja ikut. Akhirnya kita jadi kaya makluk kesasar pas nyampe sana. Kita tuh kayak 10 bolang yang nyasar di antara para tetua-tetua Paramadina, bayangin aja!!! LOL

Setelah pembukaan yang agak bertele-tele akhirnya, si Om naek juga ke podium. Wah wah, ternyata doi imut-imut kaya bekel, gue kira tinggi loh #digampar Setelah dia cuap-cuap dan sedikit promosi isi bukunya terutama yang "Marmut Merah Jambu" akhirnya dia ngasih trik gimana supaya bisa bikin cerita yang biasa aja jadi lucu. Atau sesuatu hal yang sebenernya jengkelin, nakutin, atau malah drama bisa jadi lucu total dan bikin orang ngakak bacanya. Ternyata triknya cuma terdiri dari 1 kata, dan gue setuju banget sama si abang!

triknya adalah,


PERSEPSI!!!

Yap, persepsi! Pandangan, sudut pandang kita terhadap suatu cerita itu yang mempengaruhi genre cerita. Jadi kalian bisa menentukan genre-nya (terutama cerita lawakan) kalo ditanya, "Mau dibawa kemana cerita kita?" LOL

Om Raditya juga ngasih beberapa contoh yang menurut gue masuk akal banget! Gue sendiri sampe ngakak ngejomplang. Beberapa kali gue praktekin trik dari dia kayak postingan gue yang "Tua Tua Keladi", Menurut gue itu harusnya jadi sesuatu hal yang nyebelin. Tapi, kampretnya temen-temen gue yang baca (setelah gue share di FB) malah ngakak kan kampret kalo gitu LOL tapi, kalo gue berhasil bikin mereka ngakak, berarti trik om Radit udah cukup berhasil gue terapin.

contoh kasus :
"Baju Morgan belahan dadanya rendah banget ih.... rata gitu lagi"

persepsi :
"Eta teh si Morgan kunaon? Nari pake baju belahan dada rendah ngewer-ngewer, ngepek-ngepek. mau ngedance apa mau menyusui?"

(ngembat dari kata-kata om radit)
keliatan kan bedanya? yang biasa banget jadi lumayan lah bisa jadi lawakan LOL

Dan gue berterima kasih banget sama om Radit buat triknya yang cuma sekata tapi makna banget. Jadi semangat nulis lagi deh gue. Biarlah orang ketawa dengan kegoblokan gue hwehehehhehe!!!!

You Might Also Like

0 Komentar